Sosis Goreng dan Tempe Goreng

Dua jenis makanan yang sama – sama sering saya makan. Bedanya, sosis goreng sering saya makan sejak saya disini sedangkan tempe goreng adalah makanan ter-favorit saya. Bagi saya, serasa tidak makan jika tanpa tempe goreng. Bayangkan, sehari bisa makan tempe goreng 10 biji lho!

Lalu apa masalahnya sekarang…jelas masalah besar karena saya disini tidak bisa punya akses ke makanan favorit saya itu. Sering timbul tanda tanya: apa rasanya masih sama ya, apa bentuknya juga masih sama? apa masih murah?

Bisa dibayangkan kan bagaimana perasaan saya kalau sekarang posisi tempe goreng itu dengan sangat memaksa dan tiba – tiba digantikan oleh sosis goreng. Cukup menderita!

Ya sudahlah, ini adalah kenyataan yang harus saya terima. Saya sudah membayangkan nanti kalau pulang alangkah indahnya pertemuan kembali dengan…semua yang saya sayangi (termasuk tempe goreng)!

5 Responses to “Sosis Goreng dan Tempe Goreng”

  1. Musa Says:

    Bonjour,
    Bagi pengalaman hal yang sama disini saya alami juga tidak ada tempe … tapi beruntung masih ada “TAHU” di toko china. Bicara tempe, kayaknya Indonesia punya bu. BTW tempe sudah di patenkan ngak ya ? Nanti diakui ama tetangga kita 🙂

    Iya Pak, Maksud saya kalau pulang ke Indonesia nanti baru bisa ketemu sama makanan favorit saya itu. “Tahu” nya juga agak beda Pak, gak kayak tahu Sumedang atau tahu Muntilan. Betul Pak, beberapa waktu lalu sempat ke “tetangga” dan agak aneh juga ketika mereka bilang “kami pakai batik asli sini”. Wah kali “merger” aja ya biar gak rebutan…he…he.

  2. Enade Says:

    Merger? Setujuuuuuuuu. Ayo mobilisasi umum. He..he..he..he..

    He…he… hati – hati lho, nanti dikasih label “provokator” and jadi “wanted”.

  3. enade Says:

    Ah label provokator mah biasa. Wanted? Pengen juga sih, Apalagi yang “wants” cewek-cewek cantik Lebanon. he..he..he..

    Wah…untuk keinginanmu itu, aku cuma ada satu saran: mohon ampun dan bertobatlah!! he…he.
    ARIS

  4. Yuli Says:

    Tak kirimin piye Bu…

    Pengin banget! Tapi itu nanti rumit di bagian Imigrasi…kayaknya lebih baik kutahan dulu aja “rasa ingin” itu. Aku sudah mbayangkan gimana nanti kalau pulang dan makan…pasti tambah enaaak (100 x lebih enak dari biasanya). Aku juga bayangin rasanya jangan tempe lombok ijo…wah aku jadi ngiler nih karena barusan cuma makan roti and ham.
    ARIS>

  5. Sepiring nasi lauk sayur tahu dan cerita tentang wajah jogja … « Laan van Kronenburg Says:

    […] tahu masakan Om Bambang. Tahu dan tempe untungnya bukan barang langka di Belanda, apalagi dibanding Australia dan […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: